7.8.12

Kispen 109: Mahu

Perlahan-lahan dia masuk tanpa disedari sesiapa. Bahkan terlalu mudah. Jirannya sentiasa saja meninggalkan kunci rumah kalau mereka ke mana-mana.

Mereka percaya pada Nabila.

Kalau mereka ada kecemasan dan perlu keluar, Nabila akan dipanggil untuk jadi pengasuh. 

Kali ini si ibu dan dua anak lelaki pulang ke kampung. Yang tinggal cuma suami yang Nabila tahu sedang berdengkur di kamar. 

Dia ke dapur terlebih dahulu. Guni yang tergulung rapi di tangannya sejak tadi dibuka. Malam ini dia mahu ambil semua yang sudah lama diidamkan. Sejak dia kerap keluar masuk rumah pasangan ini, dia sudah pasang ingin untuk mendapatkan itu ini.

Yang pertama terjun ke dalam guni; mesin pengisar kopi. Hujung minggu andai Nabila diajak bersarapan bersama, mesin inilah yang dilihat jadi tumpuan pasangan suami isteri yang bergelak ketawa sementara menanti titis hitam kafein memenuhi teko.

Dia ambil semua pisau termasuk papan pemotong. Balang-balang kecil berisi rempah ratus juga dikebas. Resipi yang diajar si isteri masih Nabila ingat. Kelak memasak, rempah inilah yang beraksi.

Tiba di ruang televisyen, Nabila ambil semua DVD. Semua. Lebih 200 judul filem disusun mengikut abjad di dalam kabinet khas. 

Bersama dua anak lelaki mereka, Nabila sering tonton koleksi kartun Upin Ipin dan beberapa siri animasi Nickelodeon. Andai diajak bermaraton filem dengan pasangan suami isteri itu, mereka selalu asyik dengan genre aksi.

Namun Nabila ambil semuanya.

Tiba di kamar tidur, Nabila melangkah penuh hati-hati. Tuan rumah, si suami, masih ada. Masih lena di ranjang. Nabila dekati ranjang dan renung wajah tuan rumah rapat-rapat.

Bibirnya makin dimuncung. Wajah mereka hampir bertemu. Hembus nafas panas terasa. Dia cuma mahu satu kucupan.

Saat itu juga Nabila sedar guninya kosong. Tiada isi. Dan dia pulang ke rumahnya yang tak berpenghuni. Walau sunyi, lebih molek di sana menyambung impi.


5 ulasan:

  1. ahhh.. tak faham akan ending ini.

    sudi terangkan, saudara khairulnizam bakeri?

    BalasPadam
  2. Ada unsur perlambangan, I can tell you that :)

    BalasPadam